images1

Artikel

Posted on Categories Indonesia Articles

Vertebral Body Tethering Mungkin Tidak Memperbaiki Sudut Cobb

Penelitian baru yang dipresentasikan di International Congress on Early Onset Scoliosis and the Growing Spine menunjukkan bahwa vertebral body tethering mungkin tidak efektif dalam meningkatkan sudut Cobb utama pada pasien dengan skoliosis idiopatik remaja. Studi ini menganalisis 113 pasien yang menjalani vertebral body tethering antara tahun 2013 dan 2020. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pasien memiliki sudut Cobb mayor rata-rata sebelum operasi sebesar 51,1°, yang meningkat menjadi sudut Cobb mayor rata-rata sebesar 27,4° pada radiografi tegak pertama, dan rata-rata sudut Cobb mayor sebesar 27,4° sudut Cobb besar 31,1° pada tindak lanjut akhir.

Studi ini juga menemukan bahwa kurva stabil diamati hanya pada 50,4% pasien, sedangkan peningkatan sudut Cobb lebih dari 5° terlihat pada 41,6% pasien setelah radiografi ereksi awal. Selama masa tindak lanjut, hanya 8% pasien yang mengalami penurunan sudut Cobb lebih dari 5° dan 4,4% pasien mengalami koreksi lebih dari 10°.

Menurut Lindsay M. Andras, MD, kepala divisi asosiasi dan direktur program tulang belakang di Pusat Ortopedi Jackie dan Gene Autry di Rumah Sakit Anak Los Angeles, studi ini menunjukkan bahwa vertebral body tethering mungkin tidak efektif dalam memanfaatkan pertumbuhan secara konsisten. Studi ini juga menunjukkan bahwa teknik ini perlu dilakukan pada populasi yang lebih muda dan mungkin diperlukan sedikit lebih banyak koreksi selama prosedur.

Temuan ini menjadi signifikan karena vertebral body tethering dianggap sebagai alternatif yang menjanjikan untuk operasi fusi tulang belakang dalam mengobati skoliosis idiopatik remaja. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan keefektifan teknik ini, termasuk pemilihan pasien dan waktu yang optimal, untuk memastikan hasil terbaik bagi pasien.

Sementara vertebral body tethering mungkin merupakan teknik yang menjanjikan untuk mengobati skoliosis idiopatik remaja, sehingga penting untuk diingat bahwa hal ini masih merupakan prosedur yang relatif baru dan perlu lebih banyak penelitian dilakukan untuk memahami sepenuhnya manfaat dan risiko jangka panjangnya.

Pilihan pengobatan skoliosis non-invasif: Alternatif yang lebih aman dari teknik bedah
Sementara itu, selalu lebih bermanfaat untuk mencoba opsi non-invasif terlebih dahulu sebelum mempertimbangkan operasi. Ada banyak perawatan perbaikan skoliosis non-bedah yang tersedia saat ini, seperti metode ScolioLife®, yang menggunakan kombinasi latihan khusus dan terapi manual untuk meningkatkan keselarasan tulang belakang dan mengurangi kelengkungan skoliosis.

Pilihan non-bedah lainnya adalah penyangga ScolioAlign®, yang merupakan penyangga yang dibuat khusus yang dirancang untuk mengoreksi kurva tulang belakang secara bertahap seiring waktu. Penyangga ini dibuat dengan teknologi pemindaian dan pencetakan 3D canggih, memastikan kesesuaian yang sempurna untuk setiap pasien.

Baik metode ScolioLife® maupun penahan ScolioAlign® telah terbukti efektif dalam mengurangi kelengkungan skoliosis dan meningkatkan kesehatan tulang belakang secara keseluruhan, tanpa memerlukan pembedahan. Ditambah, alat-alat itu non-invasif dan memiliki sedikit atau tanpa efek samping.

Penting untuk diingat bahwa operasi harus selalu menjadi pilihan terakhir dalam menangani skoliosis. Sementara vertebral body tethering mungkin merupakan teknik yang menjanjikan, ini masih dalam tahap awal pengembangan dan diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami sepenuhnya manfaat dan risikonya. Sementara itu, opsi non-invasif seperti metode ScolioLife® dan penyangga ScolioAlign® dapat memberikan pengobatan yang efektif dan aman bagi pasien skoliosis segala usia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *