images1

Artikel

Posted on Categories Indonesia Articles

8 Kesalahpahaman Tentang Skoliosis pada Anak

Sering kali ketika orang-orang mendengar kata skoliosis, yang terbesit adalah kelainan bentuk tubu yang mengerikan dengan banyak masalah fisik. Padahal hal itu jarang terjadi. Meskipun skoliosis adalah kelainan pada tulang belakang, skoliosis bukanlah hal yang menakutkan seperti yang dipikirkan orang.

Faktanya, sebagian besar kasus skoliosis pada anak tidak memerlukan pengobatan; sebaliknya, kelengkungan tulang belakang dimonitor untuk perubahan dari waktu ke waktu. Skoliosis terjadi ketika tulang belakang tumbuh dengan kurva yang tidak normal dari sisi ke sisi dan biasanya didiagnosis pada anak-anak berusia antara 10-15 tahun.

Karena skoliosis sering disalahpahami, saya ingin mengklarifikasi kesalahpahaman yang paling umum terhadap skoliosis.

8 KESALAHAN PERSEPSI TENTANG SKOLIOSIS PADA ANAK-ANAK

KESALAHAN #1: SKOLIOSIS DIANGGAP LANGKA
Skoliosis cukup umum terjadi. Sekitar 2% anak didiagnosis mengidapnya. Sebagian besar kurva tulang belakang berukuran kecil dan tidak bermasalah. Ini adalah bentuk skoliosis parah yang jarang terjadi. Kurva yang lebih kecil cenderung terjadi sama antara anak laki-laki dan perempuan. Semakin besar kurva, semakin tinggi kejadian yang terjadi pada anak perempuan.

KESALAHAN #2: SKOLIOSIS SELALU MENYAKITKAN
Ini tidak benar. Sebagian besar anak dengan skoliosis tidak merasakan sakit; faktanya, lebih umum terjadi bahwa skoliosis itu tidak menyakitkan. Meskipun demikian, sangat penting untuk mengetahui di mana lengkungan tulang belakang terjadi. Anak-anak dengan punggung bagian bawah yang melengkung cenderung lebih sakit daripada mereka yang memiliki punggung bagian atas yang melengkung.

KESALAHAN #3: SKOLIOSIS HARUS DIOPERASI
Sebagian besar anak-anak dengan skoliosis memerlukan observasi, bukan operasi. Kurang dari 10% anak dengan skoliosis memerlukan operasi. Hal ini didasarkan pada tingkat keparahan kurva. Mereka yang memiliki kurva sedang mungkin memerlukan penyangga atau terapi.

KESALAHAN #4: PENYANGGA SKOLIOSIS MEMPERBAIKI KURVA
Penyangga cocok untuk anak-anak dengan kurva sedang dengan sisa pertumbuhan yang signifikan. Penyangga tidak akan membuat lekukan menjadi lebih baik; sebaliknya, ini mencegah kurva menjadi lebih buruk. Jika dikenakan dengan tepat pada waktu yang ditentukan, penyangga 80% efektif untuk digunakan. Tujuan utamanya adalah untuk mencegah perlunya operasi di kemudian hari.

KESALAHAN #5: ANAK PENDERITA SKOLIOSIS TIDAK BISA OLAHRAGA
Kesalahpahaman umum lainnya adalah bahwa anak-anak dengan skoliosis, termasuk yang memakai penyangga, tidak dapat berolahraga. Ini tidak benar; sebenarnya, kami mendorong anak-anak untuk terus aktif. Bahkan setelah operasi, sangat sedikit aktivitas yang kami batasi. Anak-anak dengan penyangga punggung biasanya harus memakainya 18 jam sehari, tetapi mereka dapat menghentikan waktu itu sesuka mereka. Dengan demikian mereka bisa melepasnya untuk olahraga atau aktivitas fisik favorit lainnya.

KESALAHAN #6: SKOLIOSIS TERBENTUK SAAT LAHIR
Skoliosis dapat terbentuk saat lahir, tetapi paling sering terjadi pada masa remaja. Skoliosis kongenital adalah jenis skoliosis yang dialami bayi sejak lahir, yang merupakan jenis skoliosis onset dini. Sekitar 75% anak yang kami rawat berusia di atas 10 tahun saat kurva berkembang; ini disebut skoliosis idiopatik remaja.

KESALAHAN #7: KITA SOK TAHU APA PENYEBAB SKOLIOSIS
Kita tidak mengerti secara pasti mengapa skoliosis bisa terjadi. Sebagian besar kurva cenderung berkembang di usia puber. Kita menganggap ada faktor genetik, tetapi tidak secara eksklusif, dan tidak terjadi secara langsung sebagaimana mewarisi mata biru dari ibu. Sekitar 65% anak dengan skoliosis memang memiliki riwayat keluarga.

KESALAHAN #8: SULIT DIDETEKSI
Bagi mata yang tidak terlatih, mungkin sulit untuk mengetahui apakah seorang anak menderita skoliosis atau tidak, terutama pada kasus yang ringan. Namun, dalam program skrining yang dirancang dengan baik, mudah untuk mendeteksinya. Asimetri dapat dilihat ketika anak-anak membungkuk dan memiliki ketinggian di punggung mereka. Dokter anak atau chiropractor biasanya memeriksa skoliosis selama pemeriksaan tahunan mereka.

Jika Anda mencurigai anak Anda mungkin menderita skoliosis, atau untuk mempelajari lebih lanjut tentang ScolioLife – Klinik Koreksi Skoliosis & Tulang Belakang, silakan hubungi +6581884536 atau email kami di clinic@scoliolife.com untuk informasi lebih lanjut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *